Sudah menjadi kebiasaan para mahasiswa, untuk merasa deg-deg an setiap nilai ujian UAS muncul. Gimana enggak? Nilai-nilai itulah yang menentukan semester depan mereka. Kalau dapat A suenengnya minta ampun, dapat B+ cuman senyam-senyum, dapat B bilangnya lumayan….dapat C cemberut, dapat C+ bilangnya nanggung. Sampe’ ada temenku dari jurusan IESP bilang kalo nilai A itu nilai Allah dan harus di Amin-i… nilai B itu beruntung aja gara-gara dapat dosen, nilai C itu nilai cuih… bikin cemberut… hahaha…. Kemarin sebelum KRS-an wes banyak banget anak-anak yang berhappy-happy ria dapat IP bagus, termasuk akyuu *halah… gimana enggak IP naik bo’…. Dari semester 4 yang anjlok-anjlok jlok 2.85 naik ke angka 3 mendekati cumlud…. Sebel sebenarnya KHS ku dominant B+ sebab aku merasa bisa dan yakin nilai A di genggaman, huh….. ,,, mau protes tapi ya koq kebangetan. Ngomong-ngomong soal protes ada adik tingkatku, Dina, namanya *publish ya neng…. Hehehe, dia nangis kecewa gara-gara manajemen keuangannya dapat D+, dia cerita ke aku, aku bingung pisan mau ngapain, cuman kutanya lha kamu merasa bisa gak ngerjain soal, selama satu semester gimana? “ Bisa mbak…. “ katanya sendu, “Temenku yang minta ajarin aku dia dapat B+, aku dapat D+, “ katanya lagi. Aku bingung lagi mau apa, ya akhirnya kukasih nomor hp dosen mata kuliah manajemen keuangan itu, dan dia nyusun kalimat tentang ketidaksesuaian hatinya mendapat nilai D+ *halah…. Hahaha . Trus aku bilang, pokoknya dia harus semangat, jangan sekali-kali ngomong gak bisa, kita harus optimis, dsb… lagipula dosen manajemen keuangannya juga baek koq, hehehe…. Dan ternyata malam harinya si dina dapat sms kalo dia disuruh ke rumah dosen tersebut jam 6 pagi, hihihi, dina langsung nge-forward sms ke aku dan Tanya naek angkot apa… tapi secara aku gak tau angkot daerah sana, langsung kusuruh sms didiy yang tetanggaan sama si dosen, dan nilainya diganti C…hahaha dia ketawa ketiwi mulu seharian… hehehe Kalo dapat permasalahan gitu, emang cuman bisa pasrah, kita gak bisa ngapa-ngapain lagi kalo temen yang kita contekin, kita ajarin cara belajarnya, kuncinya ya satu, emang kudu ikhlas… jangan disalahin kalo dia dapat lebih bagus daripada kita. Makanya kudu IKHLAS !!!