Iiihhh…pagi pagi baru masuk kantor udah diomelin…

Ok..bukan diomelin secara langsung ama ibu itu! tapi nada suaranya itu loh…menyebalkan…

Ceritanya salah seorang pegawai di kantorku akan melangsungkan pernikahan di daerah asalnya di jawa barat. dan undangan pernikahan tersebut dititipkan kepada rekan kerjaku, dan rekan kerjaku meminta tolong ke aku buat nyebarin undangan-undangan tersebut. Yasudah….aku mulai menyebarkan undangan itu ke orang-orang di ruanganku termasuk “ibu” itu!

Merasa semua rekan kerjaku sudah kuberi undangan aku santai-santai aja,,,,dan kebetulan saat itu ruangan sedang kosong karena istirahat makan siang. Saat beliau-beliau sudah datang aku beritahu ke “ibu” tersebut…. “bu X….undangan dari Y sudah saya letakkan di meja yah… itu di belakang ibu” tanpa menoleh ke belakang ibu tersebut hanya berkata “iya”.

Sudah….kukira semua sudah BERES!

Hingga hari ini, 2 Desember 2010….ibu tersebut bilang ke orang kantor “aku gak urunan gawe de’e. lha wong aku gak dike’i undangane….”

Aku kaget, langsung aja aku bilang “Loh bu…masak ibu gak terima? semua sudah saya bagikan loh bu….saya aja dapat

“Lo…lha wong sudah saya cari di meja gak ada koq mba….mosok yo urunan….”

Terus dengan bercanda aku bilang “Loh bu…undangan saya mana yah….jangan-jangan juga hilang” *aku ngomong jujur, soalnya saat kucari undangannya gak ada… eehh..ternyata ada di tumpukan kertas*

Saat aku bercanda demikian, bapak U ngomong “iki lo ma,,,,pek’en undanganku…mek undangan ae koq”

Aku cuman ketawa mringis sambil ngomong “Lha ini pak…undangan saya udah ketemu…”

Mungkin bapak U jengkel juga liat tingkah laku ibu X….cuman gara-gara undangan aja marah-marah….dan beliau itu gak mungkin gak diundang…secara sudah bekerja lama banget di kantor ini…sudah senior lah…

Jengkel juga aku liat tingkah lakunya….kayak dikira aku gak bisa bagi undangan ajah…. lha wong undangannya beneran aku taruh disana…rasanya pengen ta ublek” mejanya ta cari sendiri ajah…

Ghhhh…. :<(

Jengkel MODE ON!

Iklan